-->
1

Daerah

Iklan

Proyek Tangkis Laut di Desa Jate Pulau Gili Raja Diduga Tidak Sesui RAB

Portalindonesia.co
11/28/2019, 11:50 WIB Last Updated 2019-11-28T04:50:02Z
AProyek Tangkis Laut di Desa Jate Pulau Gili Raja 


SUMENEP, Portalindonesia.co- Pekerjaan proyek tangkis laut di Desa Jate, Kecamatan Giligenting, Pulau Gili Raja, Sumenep, Madura, Jawa Timur disoal. Sebab, pekerjaan yang dibiayai melalui APBD tingkat II senilai Rp120 juta itu diduga tidak sesuai RAB (rencana anggaran bangunan).

Indikasinya, pekerjaan yang dilakukan oleh CV Trans Indo Nusa itu tidak menggunakan pasir lokal, melainkan menggunakan pasir hasil galian yang kualitasnya dinilai sangat jelek.

"Hasil investigasi kami, pekerjaan itu menggunakan pasir hasil galian yang bercampur tanah. Sesuai RAB yang kami miliki mestinya menggunakan pasir lokal," kata Bambang Supratman, pagiat anti korupsi dari lembaga Front Pejuang Masyarakat Jawa Timur (FPMJT), Kamis,

Selain itu lanjut Bambang, rekanan diduga tidak menggunakan cor saat melaksanakan pekerjaan. "Pemasangan riul tidak ditutup dengan cor, hanya ditutup dengan batu dan tanah. Mestinya itu dicor," ungkapnya.

Yang lebih fatal kata dia sebelum pemasangan riul terlebih dahulu dilakukan pengecoran sekitar 60 Cm sebagai pelekat sebelum batu tangkis laut dipasang. Namun, fakta dilapangan tidak ada. "Itu hanya ditimbun dengan tanah, dan tidak menggunakan cor," ungkapnya.

Kejanggalan lain kata Bambang, rekanan tidak memasang papan nama. Kondisi tersebut mengindikasikan rekanan dalam melakukan pekerjaan tidak profesional, karena tidak mengutamakan asas keterbukaan publik. "Jadi, wajar masyarakat beranggapan jika proyek itu adalah proyek siluman atau abal-abal," tuturnya.

Oleh sebab itu, pihaknya meminta dinas terkait yakni, Dinas Pekerjaan Umum (PU) Sumber Daya Air dan Konsultan Pengawas untuk menindaklanjuti temuan tersebut. Sehingga kualitas pekerjaan itu bagus dan tidak ada yang dirugikan.

Kepala Dinas PU Sumber Daya Air Sumenep Chainur Rasyid mengaku belum mengetahui adanya indikasi penyimpangan tersebut. Hanya saja dirinya mengaku akan mengkroscek data, termasuk nama rekanan dan juga sumber dana. "Karena tahun ini di Pengairan lebih banyak Pokir," jelasnya.

Pokir (pokok pikiran masyarakat) merupakan program hasil usulan Anggota Dewan yang masuk di APBD setiap tahun. Anggaran setiap anggota dewan diatas Rp1 miliar.

Kendati begitu, Inong sapaan akrabnya Chainur Rasyid memastikan akan ada tegoran apabila pekerjaan tidak sesuai dengan RAB.

"Tentunya akan ada tegoran, karena kan ada konsultan pengawas yang harus melakukan verifikasi beserta Dinas, kalau memang ada kekurangan (rekanan) harus nambah atau ademdum. Pasti akan ada tindaklanjut, pasti ada sanksi kakau ada pengurangan volume," ungkapnya.

Ditanya apakah masuk penyimpangan apabila tidak menggunakan cor, pihaknya belum bisa memastikan sebelum menyesuaikan dengan RAB.

"Saya tidak bisa begitu, kami lihat dulu RABnya, kan ada RAB. Saya tidak bisa menjelaskan," tuturnya. (Jn)
Komentar

Tampilkan

Terkini